Imej – www.belfastlive.co.uk

Jutaan pengguna WhatsApp akan terjejas kerana tidak lagi dapat menggunakan aplikasi itu bermula 1 Febuari 2020.

Ini kerana aplikasi popular itu telah berhenti menyokong beberapa peranti dengan tindakan terbaru mereka menyekat pengguna telefon sistem operasi Windows yang tidak dapat menggunakannya sejak 31 Disember lalu.

Bermula Febuari ini, pengguna-pengguna iPhone versi ‘kuno’ yang masih menggunakan sistem operasi iOS 8 dan ke bawah tidak lagi dapat menggunakan WhatsApp.

Begitu juga dengan pengguna Android versi 2.3.7 dan ke bawah akan menerima nasib yang sama.

Ini bermakna aplikasi WhatsApp hanya boleh diguna dengan Android versi 4.03 ke atas dan serta iPhone iOS9 sahaja.

Menurut syarikat itu, ia kerana syarikat itu ingin lebih fokus untuk memperbaiki fungsi dan ciri-ciri aplikasi itu kepada telefon yang lebih terkini.

Antara telefon lain yang telah disekat penggunaannya adalah BlackBerry OS dan BlackBerry 10 pada 31 Disember 2017, Nokia S40 pada 31 Disember 2018 serta Nokia Symbian S60 pada 30 Jun 2017.

Cerita USD19 Billion Dalam 5 Tahun

Agak-agaknya di kalangan kita, ada tak telefon rakan-rakan yang tidak menggunakan WhatsApp?

WhatsApp yang telah menjadi milik Facebook setelah Mark Zuckerberg berbelanja kira-kira USD19.3 bilion pada Februari 2014.

Bermakna Jan Koum and The Gang” buat duit dan menjadi super kaya raya hanya dalam tempoh 5 tahun setelah berjaya merealisasikannya pada 2009.

Pengasasnya, Jan Koum yang membesar di Ukraine pernah 9 tahun bekerja dengan Yahoo sehingga 2007 dan meninggalkannya syarikat itu kerana bosan.

Merasakan hidupnya tidak berkembang setelah 2 tahun meninggalkan Yahoo, pada 2009 Koum mula terfikir untuk mencipta WhatsApp.

Idea itu tercetus apabila dirinya bosan dengan aplikasi Skype kerana sering terlupa password. Dia hanya mahukan sebuah aplikasi yang hanya memerlukan nombor telefon sebagai ID.

Setelah itu dia mendapat khidmat Igor Solomennikov, seorang pembangun aplikasi di RentACoder.com untuk menjayakannya.

Koum juga terus mendaftarkan syarikat WhatsApp Inc di California pada 24 Februari 2009, yang juga tarikh lahirnya walaupun aplikasi itu masih belum dicipta.

Pada awalnya aplikasi itu tidak menjadi kerana seringkali tersekat dan ‘hang’ menyebabkan Koum mula kecewa dan terfikir untuk mencari kerja semula.

Setelah itu Koum terfikir tentang rakanya, Acton yang sama-sama pernah bekerja di Yahoo suatu ketika dahulu. Setelah berbincang tentang ideanya, Acton bersetuju kerana dia juga baharu sahaja ditolak oleh Facebook dalam usahanya mendapatkan pekerjaan.

Koum dan Acton mula memperbaiki aplikasi itu dengan menyewa sebuah sudut kecil untuk dijadikan pejabat.

Pada Oktober 2009, Acton telah berjaya menarik 5 orang rakan bekas pekerja Yahoo untuk melabur dalam usaha itu dan berjaya mendapat  jumlah pelaburan USD250,000.

Mereka berjaya buat duit untuk kali pertama pada awal tahun 2010 apabila mampu menjana keuntungan USD5000 sebulan dengan stabil.

Pada ketika itu aplikasi WhatsApp banyak digunakan oleh pengguna iPhone yang ingin menghubungi pengguna Blackberry.

Pada tahun 2011, aplikasi WhatsApp cepat berkembang sehingga berjaya menduduki carta top 20 di App Store.

Kejayaan WhatsApp juga menarik minat Sequioa untuk melabur sebanyak $8 juta. Setelah 2 tahun WhatsApp semakin kukuh dan Sequioa juga bersetuju menambah perlaburan kepada $50 Juta. Pada ketika itu aplikasi WhatsApp telah bernilai USD1.5 Billion.

Kemuncaknya bagi Koum and The Gang apabila berjaya menjualnya kepada Facebook dengan nilai lebih USD19 billion. Yeahh… hebat!!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here